Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Jumlah kasus kekerasan pada anak di Indonesia terus meningkat. Data dari Komisi Nasional Perlindungan Anak mencatat, pada 2007 silam jumlah pelanggaran hak anak yang terpantau sebanyak 40.398.625 kasus.

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan


Jumlah itu melonjak drastis jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang mencapai 13.447.921 kasus. Data tersebut berdasarkan laporan yang masuk ke lembaga tersebut, yang tersebar di 30 provinsi.





Kini kasus kekerasan pada anak ini malah semakin menggila. Bentuk dari kekerasan tersebut begitu beragam, mulai dari penyiksaan hingga sikap abai terhadap anak. Berikut beberapa potret kekerasan pada anak yang berhasil diabadikan yang berhasil kami rangkum dari berbagai sumber.

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Wisnu (bukan nama sebenarnya), bocah usia berkisar 5 tahunan ini telah lama tidak mendapatkan perhatian dari kedua orangtuanya. Hingga untuk asupan nutrisinya pun bocah malang ini makan seadanya.

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Anak ini adalah korban dari salah kaprah sikap orangtua terhadap anaknya. Niat yang baik kadang tidak sejalan dengan prakteknya. Hanya karena ingin mengimplementasikan pepatah bijak "surga ditelapak kaki ibu" namun bila tidak dipahami tatacaranya akan berakibat fatal.

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Modernisasi kadang memang memudahkan urusan pekerjaan manusia. Namun jika tidak hati-hati dalam hal penggunaannya maka akan menjadi penyebab leher terputus atau telinga somplak.

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Dijaman serba instant ini segala sesuatunya ingin serba cepat, ibarat pepatah mengatakan "cukup sekian dan terima jadi"

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Bahkan untuk urusan rambutpun orang tua jaman sekarang konon kurang telaten bila dibanding orangtua jaman dulu. Serba grasa-grusu, serba kesusu.

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Bahkan ketika si anak telah beranjak dewasapun kekerasan itu tetap dilakukan.


Begitu mudahnya anak dianiaya. Tidak ingat ketika dulu susah payah melahirkannya hingga lahir ke dunia. Apakah dikiranya membuat anak itu mudah? 

Potret Kekerasan Pada Anak yang Berhasil Diabadikan

Sayangilah anak, cintailah buah hati kita. Jangan sampai sang anak membalas perlakuan kurang baik kita terhadap mereka.

Recommended Posts :

Article :

14 comments:

  1. itu antarqa kejam ama kocak fotonya gan wkwk

    ReplyDelete
  2. kunjungan pertama ane nih gan, wah ternyata artikelnya mantep2 nih
    kunjungi balik blog ane doong TERKINI TERBARU
    baca artikel blog ane yang ini DOWNLOAD MOZILLA FIREFOX DOWNLOAD GOOGLE CHROME YAHOO MESSENGER TERBARU

    ReplyDelete
  3. Eta anu panghandapna ti ka dua sae pisan kang ?
    ckckckck :v

    ReplyDelete
  4. karunya atuh kang nu asup di jero kulkas hehehehe

    ReplyDelete
  5. sadiss bener liatnya .. ngeri sekali ..

    ReplyDelete
  6. wahhh ada yg kejam ada yg lucu nihh..
    come back

    ReplyDelete
  7. Foto nya kejam tapi ada lucunya juga,. thanks infonya..

    ReplyDelete
  8. mantab gan, lucu, kocak dan kejam.. terima kasih infonya

    ReplyDelete

 
Mobile Edition
By Blogger Touch

Categories

Supported by Blogaul
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...